Deddy Mizwar: Penyelamatan Bahasa Daerah Harus Digencarkan

0
Wakil Gubernur Jawa Barat Deddy Mizwar. Foto: Istimewa
SERUBANDUNG.COM, Bandung – Wakil Gubernur Jawa Barat Deddy Mizwar mengatakan penyelamatan bahasa daerah di Indonesia khususnya di Jabar harus terus digencarkan agar dapat terjaga dengan baik kelestariannya.

“Penyelamatan bahasa daerah saat ini sudah sangat penting dan mendesak,” kata Wakil Gubernur melalui siaran pers Biro Humas Pemerintah Provinsi Jabar di Bandung, Minggu (10/9).

Ia menuturkan, upaya penyelamatan bahasa daerah penting dilakukan agar bahasa daerah tersebut tidak punah keberadaannya.

Indonesia, kata dia, merupakan negara terkaya bahasa kedua di dunia yang memiliki hampir 800 bahasa, 169 dari bahasa tersebut terancam punah.

“169 dari bahasa tersebut kini terancam punah akibat arus deras globalisasi dan hanya memiliki penutur antara 500 sampai 1.000 orang,” kata pria yang akrab disapa Demiz itu.

Ia menyampaikan, adanya kegiatan pemberian penghargaan terhadap pelestarian bahasa dan sastrawan daerah merupakan salah satu cara yang harus didukung dalam penyelamatan bahasa daerah.

Seperti kegiatan yang diselenggarakan Yayasan Kebudayaan Rancage sebagai lembaga yang bergerak dalam pemeliharaan, pengembangan, dan pelestarian bahasa dan sastra daerah, khususnya Sunda, Jawa, Bali, dan Lampung.

Yayasan tersebut telah memberikan penganugerahaan Hadiah Sastra Rancage 2017 kepada tokoh atau lembaga yang dipandang besar jasanya dalam mengembangkan dan mempertahankan kehidupan bahasa dan sastra dalam bahasa Daerah.

Pada Keputusan Hadiah Sastra Rancage 2017 memberikan 11 hadiah, dan satu penghargaan khusus untuk cerpen dalam bahasa Batak yang berjudul ‘Parlombu-lombu’ (Si Gembala Sapi) Karya Soekirman Ompu Abimanyu.

Sementara itu Hadiah Sastra Rancage 2017 untuk sastra Sunda, diberikan kepada Kumpulan Cerpen karya Alam Amilia dengan judul ‘Diantara Tilu Jaman’.

Adapun Hadiah Sastra Rancage untuk Sastra Sunda di bidang jasa disampaikan kepada Komunitas Ngejah, Sukawangi, Singajaya, Kabupaten Garut, Jawa Barat.

Hadiah Sastra Rancage 2017 untuk Sastra Jawa diberikan kepada Roman Sejarah Karya Moh. Syaiful dengan tajuk ‘Agul-Agul Balambangan’. Sedangkan Hadiah Sastra Rancage 2017 bagi yang berjasa dihaturkan kepada H. Abdullah Purwodarsono.

Sedangkan Hadiah Sastra Rancage untuk sastra Bali diberikan kepada Kumpulan Cerpen karya Dewa Ayu Carma Citrawati bertajuk ‘Kutang Sayang Gemel Madui’, dan Hadiah Sastra Rancage di bidang jasa yaitu untuk I Putu Supartika.

Untuk Sastra Lampung, diberikan kepada karya bertajuk ‘Negarabatin’ karya Udo Z. Karzi. Sementara untuk Sastra Batak diberikan kepada Kumpulan 10 Cerpen karya Tansiswo Siagian berjudul ‘Sonduk Hela’, dan Hadiah Sastra Rancage 2017 untuk Jasa dalam sastra Batak dihaturkan kepada Grup Tortor Sangombas.

Kemudian untuk sastra Banjar diberikan kepada Roman karya Jamal T. Suryanata bertajuk ‘Pembatangan’. Tak sampai disitu Yayasan Sastra Rancage juga memberikan Hadiah Samsoedi 2017 untuk penulis bacaan anak-anak dalam bahasa Sunda yang diberikan kepada ‘Nala’ karangan Darpan.

“Ini perlu disupport, kita punya TV daerah, bisa dikembangkan untuk menginformasikan hal semacam ini, kemudian juga lewat pariwisata misalnya, suatu budaya juga bisa dipertahankan bahkan dikembangkan,” kata Deddy. (ant/ara)

Loading Facebook Comments ...
loading...
Hosting Unlimited Indonesia MEDIA PARTNER: