HUMOR Jang Seru: Korban Full Day

0
Bujang Seru. Ilustrasi: Riko
—–Cerita pada rubrik “Bujang Seru” ini hanya fiktif. Jika ada kesamaan nama, tempat, waktu, maupun peristiwa, itu adalah kebetulan belaka. Versi bahasa Indonesia di bawah naskah ini.——

Bujang samo Kulup temenung di depan warung Wak Dolet. Warung berupo ruko duo pintu tu pintunyo masih tetutup. Padahal hari lah jam sepuluh. Dak biasonyo Wak Dolet nutup warung. Makonyo Bujang samo Kulup kebingungan.

Bujang ngambek HP dari kantong celano, ditelponnyo nomor Wak Dolet, tapi dak diangkat. Ditelpon ulang, idak jugo diangkat. Nadanyo ado, tapi dak ado yang nyambut.

Bujang: “Cubo awak pulak yang nelpon, Lup.”

Kulup: “Hah, yo lah.”

Kulup ngambek HP-nyo, trus ditelponnyo Wak Dolet. Nada dering ado, tapi kayak tadi, dak ado yang nyambut.

Bujang menggedor pintu bekali-kali, tapi dak ado jugo yang nyahut dari dalam.

Lah setengah jam di depan pintu tu, Bujang samo Kulup akhirnyo nyerah. Apolagi pelanggan Wak Dolet sekok duo lah balek jugo, capek nunggu di depan.

Bujang: “Payolah, Lup. Balek be kito. Kayaknyo Wak Dolet ni sibuk apo ke luar daerah sehinggo dak bukak warung.”

Kulup: “Payolah.”

Baru be duo orang tu beranjak beberapo kaki dari depan warung, tau-tau pintu warung dibukak. Bujang samo Kulup balekkan badan, nengok sapo yang bukak pintu tu.

Bujang: “Oi Wak! Apohal tutup ko, lah dak boleh lagi apo kami ngopi di sini.”

Kulup: “Apo kebanyakan semalam, sehinggo kecapean Wak pagi ni.”

Bujang ketawo dengar omongan Kulup. Kulup jugo. Tapi Wak Dolet cuma diam. Mukonyo kusut.

Kulup: “Sah ado masalah Wak kito ni, Jang.”

Bujang: “Iyo. Apohal Wak?”

Wak Dolet masih diam. Pintu warung dibukaknyo separo. Trus dio masuk, duduk di tempat biaso. Dekat pintu sebelah kiri dari luar.

Bujang samo Kulup ragu-ragu masuk. Duduk dekat Wak Dolet, keduonyo diam jugo, nunggu omongan dari Wak Dolet.

Wak Dolet: “Sayo nak pindah…”

Bujang samo Kulup tekejut. Tapi belum berani ngomong jugo.

Wak Dolet: “Lah duo hari beres-beres, jadi warung tutup. Maklum bae yo.”

Mato Bujang langsung bekaco-kaco. Sedih nian dio nak ditinggal Wak Dolet. Padahal lah hampir tiap pagi dio ngopi tapi ngutang di warung warno cat kuning ni.

Kulup: “Ngapo mendadak nian pindah, Wak? Kalo bilang dari kemaren, sayo samo Bujang, kan bisa bantu-bantu, Wak.”

Bujang: “Memangnyo Wak nak pindah ke mano?”

Wak Dolet: “Dak apo-apolah, Lup. Rencana ke dekat SMP 5, Jang.”

Bujang: “Wai! Jauh dari sini tu, Wak.”

Wak Dolet: “Yo, karno jauh tu lah sayo nak pindah ke situ.”

Kulup: “Apohal sampai nak pindah ke situ, Wak.”

Wak Dolet narek napas panjang. Trus dilepasnyo kencang-kencang seolah-olah berat nian beban di dadonyo.

Wak Dolet: “Ponakan kamu tu, Si Kanti, kini lah SMP. Dio lulus di SMP 5. Sejak mulai sekolah, anak bungsu Wak tu balek sore trus.

Pas Wak tanyo, ruponyo sekolahnyo nerapkan sistem full day school. Wak pertamo dak tau apo maksud full-full itu, tapi pas nanyo ke sano-sini, baco internet, barulah tau, ruponyo sekolah sepenuh hari full day tu.

Sejak pakek sistem itu, Jang, Lup, Wak samo Cik kamu dak biso lagi ketemu Kanti. Ibo hati ni.”

Kulup: “Gitu yo Wak…”

Wak Dolet: “Yo Lup. Macam itu critonyo. Karno dak tahan pisah lamo-lamo samo si Bungsu, akhirnyo kami yang ngalah. Biaklah kami bae yang pindah ke dekat SMP 5 tu, biak biso dekat dengan Kanti. Nengok dari luar pagar bae jadilah, daripado dak nengok dio seharian.”

Bujang: “Tapi kan pas sore biso ketemu, Wak.”

Wak Dolet: “Iyo, tapi kasian nengok Kanti. Sore lah litak nian badannyo. Habis Isya bae nyo langsung tiduk. Capek katonyo.”

Kulup: “Gitu yo Wak…”

Bujang: “Awak ni, Lup, gitu-gitu manjang. Bantu kek Wak kito ni.”

Kulup: “Gitu yo Jang…”

Bujang nyekot pelan kepalak Kulup, saking kesalnyo dio.

Bujang: “Jadi cam mano lah, Wak. Lah bulat nian niat nak pindah tu?”

Wak Dolet: “Yo, Jang, Lup. Lah bulat nian. Saking bulatnyo, Wak sengajo bukak pintu supayo kamu beduo masuk, trus ninggali motor di luar.”

Bujang tekejut. Kulup apolagi.

Kulup: “Maksud, Wak?”

Wak Dolet: “Pas kamu beduo masuk, tadi Wak suruh anak buah Wak ngamankan motor kamu di belakang warung ni. Lah digembok besak keduonyo.”

Bujang samo Kulup tambah tekejut. Trus belari ke luar nengok motornyo dak ado lagi di parkiran. Keduonyo lari mutar warung trus sampai ke balakang. Nampaklah duo motor teparkir elok dengan gembok besak di roda depan. Ban tu lah dirantai, sehinggo dak biso lagi begerak rodanyo.

Bujang: “Waaak! Tega nian Waaakk, apo salah kami niiiii!”

Wak Dolet muncul dari pintu belakang.

Wak Dolet: “Wak nak pindah, kurang duit. Sementaro kamu beduo utangnyo lah numpuk. Diitung-itung, lah sehargo motor baru utang masing-masing kamu tu.”

Bujang samo Kulup langsung pingsan.(Serujambi)

 

 —–Versi Indonesia—-

Korban Full Day

Bujang dan Kulup termenung di depan warung Wak Dolet. Warung berupa ruko dua pintu itu pintunyo masih tertutup. Padahal waktu sudah menunjukkan pukul 10 pagi. Tidak biasanya Wak Dolet menutup warung. Makanya Bujang dan Kulup kebingungan.

Bujang mengambil HP dari kantong celana, diteleponnya nomor Wak Dolet, tetapi tidak diangkat. Ditelepon lagi, tidak juga diangkat. Nadanya ada, tapi tak ada yang menyambut.

Bujang: “Cuba kamu yang telpon, Lup.”

Kulup: “Ok lah.”

Kulup mengambil HP-nya, lalu menelepon Wak Dolet. Nada dering ada, tapi seperti tadi, tak ada yang menyambut.

Bujang menggedor pintu bekali-kali, tapi tak ada juga yang menyahut dari dalam.

Setengah jam di depan pintu, akhirnya Bujang dan Kulup menyerah. Apalagi pelanggan Wak Dolet satu per satu mulai pulang, lelah menunggu di depan warung.

Bujang: “Ayolah, Lup. Kita pulang saja. Sepertinya Wak Dolet sibuk, atau ke luar daerah sehingga ndak buka warung.”

Kulup: “Ayolah.”

Baru mau beranjak beberapo kaki dari depan warung, tiba-tiba pintu warung dibuka. Bujang dan Kulup membalikkan badan, mencari tahu siapa yang membuka pintu itu.

Bujang: “Oi Wak! Kenapa tutup nih, apa sudah tidak dak boleh kami ngopi di sini.”

Kulup: “Atau kebanyakan semalam, sehingga letih Wak pagi ini.”

Bujang ketawa dengar omongan Kulup. Kulup juga. Tapi Wak Dolet cuma diam. Mukanya kusut.

Kulup: “Sah ada masalah Wak kita ni, Jang.”

Bujang: “Iya. Ada masalah apa, Wak?”

Wak Dolet masih diam. Pintu warung dibukanya separuh. Lalu dia masuk, duduk di tempat biasa, dekat pintu sebelah kiri dari luar.

Bujang dan Kulup ragu-ragu masuk. Mereka duduk dekat Wak Dolet. Keduanya juga diam, menunggu omongan dari Wak Dolet.

Wak Dolet: “Saya mau pindah…”

Bujang sama Kulup terkejut. Tapi belum berani bicara.

Wak Dolet: “Sudah dua hari beres-beres, jadi warung tutup. Maklum saja, ya.”

Mata Bujang langsung berkaca-kaca. Sedih nian ia mendengar Wak Dolet mau pindah. Padahal selama ini sudah hampir tiap pagi dia mengopi meski berhutang di warung warna cat kuning ini.

Kulup: “Kenapa mendadak pindah, Wak? Kalau bilang dari kemarin, saya samo Bujang kan bisa bantu-bantu, Wak.”

Bujang: “Memangnya Wak mau pindah ke mana?”

Wak Dolet: “Tak apa-apalah, Lup. Rencana ke dekat SMP 5, Jang.”

Bujang: “Wah! Jauh dari sini itu, Wak.”

Wak Dolet: “Ya, karena jauh itu lah saya mau pindah ke situ.”

Kulup: “Kenapa sampai pindah ke situ, Wak?”

Wak Dolet menarik napas panjang. Lalu dilepasnya kencang-kencang seolah-olah berat sekali beban di dadanya.

Wak Dolet: “Ponakan kalian, Si Kanti, kini sudah SMP. Dia lulus di SMP 5. Sejak mulai sekolah, anak bungsu Wak itu pulang sore terus.

Pas Wak tanya, rupanya sekolahnya menerapkan sistem full day school. Wak pertama tidak tahu apa maksud full-full itu, tapi pas nanya ke sana-sini, baca internet, barulah tahu, ternyata full day itu sekolah sepenuh hari.

Sejak pakai sistem itu, Jang, Lup, Wak sama Cik ndak bisa lagi ketemu Kanti. Iba hati ini.”

Kulup: “Gitu ya Wak…”

Wak Dolet: “Ya Lup. Seperti itu ceritanya. Karena dak tahan pisah lama-lama sama si Bungsu, akhirnya kami yang mengalah. Biarlah kami saja yang pindah ke dekat SMP 5 itu, biar bisa dekat dengan Kanti. Melihat dari luar pagar saja jadilah, daripada ndak melihat dia seharian.”

Bujang: “Tapi kan pas sore bisa ketemu, Wak.”

Wak Dolet: “Iya, tapi kasian melihat Kanti. Sore sudah lelah badannya. Habis Isya saja, ia langsung tidur. Ngantuk katanya.”

Kulup: “Gitu ya Wak…”

Bujang: “Kamu ini, Lup, gitu-gitu terus. Bantu kek Wak kita ini.”

Kulup: “Gitu ya Jang…”

Bujang menjitak pelan kepala Kulup, saking kesalnya ia.

Bujang: “Jadi bagamina lagi, Wak. Sudah bulat apa niat mau pindah?”

Wak Dolet: “Ya, Jang, Lup. Sudah sangat bulat. Saking bulatnya, Wak sengaja buka pintu supaya kamu berdua masuk, lalu meninggalkan motor di luar.”

Bujang kaget. Kulup apalagi.

Kulup: “Maksud, Wak?”

Wak Dolet: “Pas kalian masuk, tadi Wak meminta anak buah mengamankan motor kamu di belakang warung ini. Sudah digembok besar kedua motor itu.”

Bujang dan Kulup tambah kaget. Mereka belari ke luar, dilihat, ternyata motor mereka tidak ada lagi di parkiran. Keduanya berlari memutar warung terus sampai ke belakang. Terlihatlah dua motor terparkir dengan gembok besar di roda depan. Ban itu lah dirantai, sehingga tidak bisa lagi bergerak rodanya.

Bujang: “Waaak! Tega nian Waaakk, apa salah kami niiiii!”

Wak Dolet muncul dari pintu belakang.

Wak Dolet: “Wak mau pindah, kurang duit. Sementara kalian berdua utangnya sudah numpuk. Dihitung-hitung, sudah seharga motor baru utang masing-masing kalian.”

Bujang dan Kulup langsung pingsan.(Serujambi)

 

—–Cerita pada rubrik “Bujang Seru” ini hanya fiktif. Jika ada kesamaan nama, tempat, waktu, maupun peristiwa, itu adalah kebetulan belaka. Versi bahasa Indonesia di bawah naskah ini.——

 

Loading Facebook Comments ...
loading...
Hosting Unlimited Indonesia MEDIA PARTNER: