Jang Seru (Humor): Mancing

0
Bujang Seru. Ilustrasi: Riko
—–Cerita pada rubrik “Jang Seru” ini hanya fiktif. Jika ada kesamaan nama, tempat, waktu, maupun peristiwa, itu adalah kebetulan belaka. Versi INDONESIA di bawah naskah ini.——
Mancing
Ucok lagi santai di tempat tempel ban punyonyo. Bujang samo Kulup datang sambil bawak pancing.
Kulup: “Oi, Cok, payolah ikut. Kito mancing di Sungai Batanghari. Kemarau ni banyak nian ikan.”
Bujang: “Betul tu, Cok. Payolah. Mumpung masih pagi ni.”
Ucok tegak, trus masuk ke dalam, habis tu ngeluarin motornyo.
Ucok: “Udah ada umpan blum?”
Bujang samo Kulup geleng-geleng.
Bujang: “Makonyo begerak kito, cari cacing tepi sungai tu bae kagek.”
Kulup: “Kalo dak, kito beli be di toko pancing, banyak umpan bagus-bagus.”
Ucok pulak yang sekarang geleng-geleng.
Ucok: “Gini aja, uang kelen yang buat beli umpan tu kasih ke aku. Sekalian untuk beli nasi bungkus juga beli bensin bawak sini.”
Bujang samo Kulup tengok-tengokan.
Bujang: “Mulai gilo lagi anak ni, Lup.”
Kulup: “Sah nian ni.”
Ucok: “Banyak crita kelen. Sini uangnya. Katanya mau cepat.”
Akhirnyo Bujang samo Kulup masing-masing ngeluarin duit 30 ribu rupiah. Duit 60 ribu rupiah tu pindah ke tangan Ucok.
Ucok: “Kelen tunggu di sini. Sebentarnya aku.”
Ucok tancap gas. Asap dari jos motornyo nyembur ke muko Kulup samo Bujang.
Setengah jam kemudian, Ucok datang bawak tigo sangkek hitam. Turun dari motor, dikasihnyo sesangkek ke Kulup, sesangkek pulak ke Bujang.
Ucok: “Masing-masing kelen dapat setengah kilo ikan patin. Nah, karna aku yang beli ke pasar, aku dapat sekilo.”
Bujang: “Maksud awak ni apo, Cok?”
Ucok: “Daripada kelen ke sunge dapat seekor dua ekor ikan, mending kelen beli ke pasar. Selesai urusan. Ah, susah kali hidup kelen kuliat.”
Bujang samo Kulup nepuk kening. Ucok ngakak sambil bawak sangkek hitam tu ke dalam bengkelnyo.(mjr/serujambi)
BACA JUGA: 
—-Versi Bahasa Indonesia—-
Mancing
Ucok sedang santai di tempat tempel ban miliknya. Bujang dan Kulup datang sambil membawa alat-alat pancing.
Kulup: “Oi, Cok, ayo ikut. Kita mau mancing di Sungai Batanghari. Kemarau begini banyak ikan.”
Bujang: “Betul tu, Cok. Ayolah. Mumpung masih pagi.”
Ucok berdiri, lalu masuk ke dalam, habis itu mengeluarkan motornya.
Ucok: “Udah ada umpan blum?”
Bujang dan Kulup geleng-geleng.
Bujang: “Makanya bergerak kita, cari cacing tepi sungai itu saja nanti.”
Kulup: “Kalau ndak, kita beli saja di toko pancing, banyak umpan bagus-bagus.”
Giliran Ucok yang sekarang geleng-geleng.
Ucok: “Gini aja, uang kelen yang buat beli umpan tu kasih ke aku. Sekalian untuk beli nasi bungkus juga beli bensin, ke sini kan.”
Bujang dan Kulup saling lirik.
Bujang: “Mulai gila lagi anak ini, Lup.”
Kulup: “Sah ini.”
Ucok: “Banyak crita kelen. Sini uangnya. Katanya mau cepat.”
Akhirnyo Bujang sama Kulup masing-masing mengeluarkan uang Rp 30 ribu. Uang Rp 60 ribu itu pindah ke tangan Ucok.
Ucok: “Kelen tunggu di sini. Sebentarnya aku.”
Ucok tancap gas. Asap dari jos motornya menyembur ke muka Kulup dan Bujang.
Setengah jam kemudian, Ucok datang membawa tiga kantong kresek hitam. Turun dari motor, diberinya satu kresek ke Kulup, satu lagi ke Bujang.
Ucok: “Masing-masing kelen dapat setengah kilo ikan patin. Nah, karna aku yang beli ke pasar, aku dapat sekilo.”
Bujang: “Maksud kamu ini apa, Cok?”
Ucok: “Daripada kelen ke sunge dapat seekor dua ekor ikan, mending kelen beli ke pasar. Selesai urusan. Ah, susah kali hidup kelen kuliat.”
Bujang sama Kulup nepuk jidat. Ucok ngakak sambil bawa kantong kresek hitam itu ke dalam bengkelnya.(mjr/serujambi)
Loading Facebook Comments ...
loading...
Hosting Unlimited Indonesia MEDIA PARTNER: