Jang Seru (Humor): Rebutan Pulau

0
Bujang Seru. Ilustrasi: Riko

—–Cerita pada rubrik “Jang Seru” ini hanya fiktif. Jika ada kesamaan nama, tempat, waktu, maupun peristiwa, itu adalah kebetulan belaka. Versi Bahasa Indonesia di bawah naskah ini.——

Pagi-pagi Bujang samo Kulup lah bebala. Wak Dolet sampai tepening dibuatnyo.

Wak Dolet: “Apolagi lah kamu beduo ni. Pagi-pagi lah bikin rusuh di warung orang bae. Gek lari galo pelanggan sayo.”

Bujang: “Kulup ni na, Wak. Dio ngambek pulau sayo.”

Kulup: “Mano ado. Dio yang ngambek pulau sayo, Wak.”

Wak Dolet duduk di antaro keduonyo.

Wak Dolet: “Pulau apo yang kamu perebutkan, ni.”

Bujang: “Itu na, wak. Yang dekat sungai dak jauh dari sini.”

Kulup ngangguk-ngangguk sambil matonyo njelit ke arah Bujang.

Wak Dolet: “Cubo sekok-sekok yang cerito. Biak Wak bantu nemukan solusinyo. Mulai dari awak, Jang.”

Bujang: “Pulau tu, Wak, dulunyo punyo datuk sayo. Lah lamo nian datuk sayo mliharo pulau tu. Di tengah-tengah sungai tu, datuk sayo sampai nambang emas sampai betahun-tahun.”

Wak Dolet ngangguk-ngangguk.

Bujang: “Dari datuk sayo, pulau tu diwariskan ke bapak sayo. Habis tu baru ke sayo. Eh, tau-tau, Kulup seenaknyo be bilang pulau tu punyo dio.”

Wak Dolet nengok ke arah Kulup yang masih njelit.

Wak Dolet: “Sekarang awak pulak, Lup.”

Kulup: “Dio bohong, Wak. Yang punyo pulau tu datuk sayo. Dulu dio nambang pasir betahun-tahun sampai akhirnyo diwariskan ke bapak sayo. Trus sayo yang melanjutkan mliharonyo.”

Bujang: “Basing be awak ni, Lup. Jangan banyak crito lah.”

Bujang tegak, saking emosinyo, dipukulnyo meja sampai suaronyo ngejuti orang-orang yang banyak di dalam warung kopi Wak Dolet.

Wak Dolet: “Payo, Jang. Nak beribut jangan di sini. Rusak apo mau awak ganti?”

Bujang ketakutan nengok Wak Dolet marah.

Bujang: “Maaf, Wak. Emosi be dibuatnyo.”

Wak Dolet: “Jangan macam itu lagi, yo!”

Bujang: “Iyo, Wak. Maaf…”

Wak Dolet: “Yo sudah. Sekarang kamu beduo punyo bukti apo sampai berani klaim pulau tu?”

Bujang: “Sayo ado peta Belando yang nunjukkan pulau tu punyo datuk sayo.”

Kulup: “Sayo jugo punyo yang kayak gitu, Wak.”

Wak Dolet langsung pusing. Duo-duonyo punyo dokumen penting.

Wak Dolet: “Kayaknyo dak ranah sayo ni. Cubo kamu bawak ke hukum bae, biak jelas nian.”

Kulup: “Sudah, Wak. Sayo yang menang.”

Bujang: “Sayo nak peninjauan kembali kasus tu, Wak. Dak adil putusannyo tu.”

Wak Dolet: “Nah, kan lah putus, Jang.”

Bujang: “Tapi sayo ado bukti baru, Wak.”

Kulup: “Bukti apo? Sayo ko yang punyo bukti, Jang. Awak dewek kan yang ngakui bahwa dulu, datuk awak sempat beli sebagian tanah pulau tu samo datuk sayo. Itu artinyo, datuk awak ngakui bahwa pulau tu punyo datuk sayo.

Kalau memang punyo datuk awak, ngapo pulak datuk awak beli sebagian pulau tu samo datuk sayo. Logika ni be pakek, Jang.”

Wak Dolet tambah bingung.

Wak Dolet: “Betul pulak kato Kulup ni, Jang.”

Bujang: “Mulai lah Wak, ni. Katonyo jadi penengah, tapi malah mihak Kulup.”

Wak Dolet tegak, habis tu jalan pelan ke dapur sambil mikir keras. Dak berapo lamu di dapur, Wak Dolet ke luar lagi nemui Bujang samo Kulup sambil bawak gorengan.

Wak Dolet: “Cubo sayo tengok dokumen yang kamu punyo.”

Bujang samo Kulup tengok-tengokan.

Wak Dolet lagi-lagi bingung dibuatnyo.

Wak Dolet: “Dokumennyo mano?”

Bujang: “Sebenarnyo gini, Wak. Anu… Ai dah, awak be lah Lup yang jelaskan.”

Kulup garuk-garuk kepalak. Trus geser kursi supayo lebih dekat dengan Wak Dolet.

Kulup: “Sebenarnyo, Wak. Kami tu berandai-andai, kalau bae pulau di sungai dekat sini tu punyo datuk kami.”

Bujang: “Yo, Wak. Seandainyo gitu. Tapi belum-belum Kulup lah ngajak ribut.”

Wak Dolet kejang-kejang. Mulutnyo bebusa.(*)

 Baca Cerita Lain: Jang Seru

—Versi Indonesia—-

 

Rebutan Pulau

 

Pagi-pagi Bujang dan Kulup sudah ribut-ribut. Wak Dolet sampai pusing dibuatnya.

Wak Dolet: “Apalagi lah kalian berdua ini. Pagi-pagi sudah bikin ribut di warung orang. Nanti lari semua pelanggan saya.”

Bujang: “Kulup ini, Wak. Dia ngambil pulau saya.”

Kulup: “Mana. Dia yang ngambil pulau saya, Wak.”

Wak Dolet duduk di antara keduanya.

Wak Dolet: “Pulau apa yang kalian perebutkan?”

Bujang: “Itu, wak. Yang dekat sungai ndak jauh dari sini.”

Kulup mengangguk-angguk sambil matanya menjelit ke arah Bujang.

Wak Dolet: “Cuba gantian yang cerita. Biar Wak bantu menemukan solusinya. Mulai dari kamu, Jang.”

Bujang: “Pulau itu, Wak, dulunya punya datuk saya. Sudah dari dulu kakek saya memelihara pulau itu. Di tengah-tengah sungai itu, kakek saya sampai menambang emas hingga bertahun-tahun.”

Wak Dolet mengangguk-angguk.

Bujang: “Dari kakek saya, pulau itu diwariskan ke bapak saya. Usai itu baru ke saya. Eh, tahu-tahu, Kulup seenaknya saja mengklaim bahwa pulau itu punya dia.”

Wak Dolet melirik ke arah Kulup yang masih menjelit.

Wak Dolet: “Sekarang kamu, Lup.”

Kulup: “Dia bohong, Wak. Yang punya pulau itu kakek saya. Dulu, dia menambang pasir bertahun-tahun sampai akhirnya diwariskan ke bapak saya. Lalu saya yang melanjutkan memeliharanya.”

Bujang: “Sembarang kamu, Lup. Jangan banyak cerita.”

Bujang berdiri, saking emosinya, dipukulnya meja sampai suaranya mengejutkan orang-orang yang banyak di dalam Warung Seru milik Wak Dolet.

Wak Dolet: “Ayo, Jang! Kalau mau ribut, jangan di sini. Rusak apo mau kamu menggantinya?”

Bujang ketakutan melihat Wak Dolet marah.

Bujang: “Maaf, Wak. Emosi dibuat Kulup.”

Wak Dolet: “Jangan seperti itu lagi, ya!”

Bujang: “Iya, Wak. Maaf…”

Wak Dolet: “Ya sudah. Sekarang kamu berdua punya bukti apa sampai berani mengklaim pulau itu?”

Bujang: “Saya ada peta Belanda yang menunjukkan pulau itu punya kakek saya.”

Kulup: “Saya juga punya yang seperti itu, Wak.”

Wak Dolet langsung pusing. Dua-duanya punya dokumen penting.

Wak Dolet: “Kayaknya bukan ranah saya ini. Cuba kalian bawa ke hukum, biar semua jelas.”

Kulup: “Sudah, Wak. Saya yang menang.”

Bujang: “Saya mau peninjauan kembali kasus itu, Wak. Ndak adil putusannya.”

Wak Dolet: “Lah, kan sudah putus, Jang.”

Bujang: “Tapi saya ada bukti baru, Wak.”

Kulup: “Bukti apa? Sayo yang punya bukti, Jang. Kamu sendiri kan yang mengakui bahwa dulu, kakek kamu sempat beli sebagian tanah pulau itu sama kakek saya. Itu artinya, kakek kamu mengakui bahwa pulau itu punya kakek saya.

Kalau memang punya kakek kamu, kenapa malah kakek kamu mau beli sebagian pulau itu sama kakek saya. Pakai logika ini saja, Jang.”

Wak Dolet tambah bingung.

Wak Dolet: “Betul juga kata Kulup ni, Jang.”

Bujang: “Mulai lah Wak, ini. Katanya jadi penengah, tapi malah memihak Kulup.”

Wak Dolet berdiri, lalu ia jalan perlahan ke dapur sambil berpikir keras. Tak berapa lama di dapur, Wak Dolet ke luar lagi menjumpai Bujang sama Kulup sembari membawa gorengan.

Wak Dolet: “Cuba saya lihat dokumen yang kalian punya.”

Bujang sama Kulup lirik-lirikan. Wak Dolet lagi-lagi bingung dibuatnya.

Wak Dolet: “Dokumennya mana?”

Bujang: “Sebenarnya begini, Wak. Anu… Aduh, kamu saja lah Lup yang mejelaskan.”

Kulup garuk-garuk kepala. Terus geser kursi supaya lebih dekat dengan Wak Dolet.

Kulup: “Sebenarnya, Wak. Kami berdua sedang berandai-andai, kalau saja pulau di sungai dekat sini itu punya kakek kami.”

Bujang: “Iya, Wak. Seandainya begitu. Tapi belum-belum Kulup sudah ngajak ribut.”

Wak Dolet kejang-kejang. Mulutnya berbusa.(serujambi)

 

Loading Facebook Comments ...
loading...