Jang Seru: “Istri Saya Selingkuh, Wak…”

1
—– Cerita pada rubrik “Jang Seru” ini hanya fiktif. Jika ada kesamaan nama, tempat, waktu, maupun peristiwa, itu adalah kebetulan belaka. Versi bahasa Jambi di bawah naskah ini.——
Hari ini langit terlihat mendung. Bujang berjalan lesu masuk ke warung Wak Dolet. Dia duduk, tak bersuara dan tampak lesu.
Wak Dolet datang ke meja Bujang.
Wak Dolet: “Ada apa, Jang? Berat nian tampaknya wajah kamu.”
Bujang: “Lagi kena musibah besar saya ini, Wak.”
Wak Dolet: “Musibah seperti apa?”
Bujang: “Istri saya selingkuh, Wak… Sakiiiit nian hati saya…”
Wak Dolet kaget. Akhirnya dia duduk di sebelah Bujang.
Wak Dolet: “Bagaimana ceritanya, Jang? Kamu ini gagah, uang banyak, masih muda, pintar pula. Kenapa sampai seperti itu nian istri kamu?”
Bujang: “Entah lah, Wak. Saya ndak bisa mikir lagi sekarang. Yang saya dak habis pikir itu, kenapa dia tega sekali sama saya.”
Wak Dolet: “Ya sudah, kamu sabar saja, ini cobaan buat kamu. Kalau bisa melewatinya, mudah-mudahan kamu naik kelas, Jang.”
Wak Dolet berdiri, terus ke belakang untuk membuat kopi buat Bujang.
Tak lama Kulup datang. Anak satu ini yang ndak tahu apa-apa, seperti biasa saja menyapa si Bujang.
Kulup: “Oi, Jang! Seperti mau mati saja kamu ini. Sudah sarapan belum?”
Bujang: “Sudah tiga hari saya kurang makan, Lup… Ndak selera.”
Melihat Bujang yang lesu seperti itu, Kulup langsung sadar keadaan.
Kulup: “Nah, kenapa dulur… berat sepertinya masalah kamu ini.”
Bujang menceritakan hal yang sama ke Kulup seperti dia menceritakan ke Wak Dolet. Kulup kaget juga, tapi berusaha menahan diri melihat penderitaan sahabatnya itu.
Bujang: “Istri saya kan sekarang jadi anggota dewan, Lup. Saya ini apalah… Sejak dia jadi orang penting, dia jadi sering pergi-pergi kunjungan ke luar daerah. Nah, sewaktu itulah dia sering berdua sama kawannya yang jugo anggota dewan itu.
Saya ndak ada perasaan curiga, kan dia sudah jadi istri saya sekian lama. Eh, ndak tahunya, Lup, dia tega menghianati saya, bermain serong sama kawannya itu. Aduh, Lup, pediiih hati ini…”
Kulup ndak tahu harus bersikap apa mendengar cerita Bujang itu. Dia merasa kasihan dengan nasib si Bujang.
Kulup: “Banyak-banyak istighfar, Jang. Segala masalah pasti ada penyelesaiannya, yakinlah sama Allah, Jang.”
Bujang: “Iya, Lup, saya yakin. Tapi hati ini nah, Lup, pedihnya ndak ketulungan.”
Kulup: “Jadi bagaimana lah sekarang, Jang? Apa rencana kamu?”
Bujang: “Sudah saya gugat cerai dia, Lup. Sidangnya sebentar lagi.”
Wak Dolet: “Kalau boleh saran, Jang. Pikir dulu masak-masak. Cerai itu hal yang paling ndak disenangi Allah, walau dibolehkan.”
Bujang: “Saya sudah bulat, Wak. Ndak bisa digoyahkan lagi. Apalagi foto dia sama pria itu sudah menyebar ke mana-mana, foto mesra pula itu, Wak. Wai, Wak… sakiiit nian hati lihat foto itu.”
Wak Dolet meletakkan kopi di depan Bujang sama Kulup. Terus dia duduk.
Wak Dolet: “Ditimbang-timbang lagi. Kata orang bijak, kalau pasangan kita ada kesalahan, pakailah timbangan kebaikan. Banyak mana, dia berbuat baik atau dia berbuat kesalahan. Ini saran saja dari Wak yang tua ini.”
Mata Bujang mulai berkaca-kaca. Pelan-pelan diminumnya kopi buatan Wak Dolet.
Bujang: “Sudah saya bilang dari tadi, Wak, saya sudah bulat.”
Habis bicara itu, Bujang berdiri, siap-siap pergi.
Kulup: “Nah, mau ke mana kamu, Jang?”
Bujang: “Mau pergi, saya mau ganti istri saja lah…”
Wak Dolet: “Alamaaaak…”(serujambi)
—versi bahasa Jambi—

“Istri Sayo Selingkuh, Wak…”

Hari ini mendung di langit nampak tebal. Bujang jalan lesu masuk ke warung Wak Dolet. Dio duduk, dak bebunyi dan nampak lesu nian.
Wak Dolet datang ke meja Bujang.
Wak Dolet: “Apohal, Jang? Berat nian nampaknyo muko awak tu.”
Bujang: “Lagi keno musibah besak sayo ko, Wak.”
Wak Dolet: “Musibah cam mano?”
Bujang: “Istri sayo selingkuh, Wak… Sakiiiit nian hati sayo…”
Wak Dolet tekejut. Akhirnyo dio duduk di sebelah Bujang.
Wak Dolet: “Macam mano critonyo, Jang? Awak ni gagah, sen banyak, masih mudo, pintar pulak. Apohal sampai cam itu nian bini awak tu?”
Bujang: “Ntah lah, Wak. Sayo dak biso mikir lagi kini, ko. Yang sayo dak habis pikir itu, ngapo lah dio tu tega nian samo sayo ko.”
Wak Dolet: “Yo sudah, awak sabar bae yo, ini cobaan buat awak tu. Kalau biso ngelewatinyo, mudah-mudahan awak naek kelas, Jang.”
Wak Dolet tegak, trus ke belakang untuk bikinin kopi buat Bujang.
Dak lamo Kulup datang. Budak sekok ni yang dak tau apo-apo, kayak biaso bae nyapo si Bujang.
Kulup: “Oi, Jang! Cak nak mati itu awak ni. Lah sarapan belum?”
Bujang: “Lah tigo hari sayo kurang makan, Lup… Dak selero.”
Nengok Bujang yang lesu cam itu, Kulup langsung sadar keadaan.
Kulup: “Neee… apohal dulur… berat nian masalah awak nampaknyo ni.”
Bujang ceritokan hal yang samo ke Kulup kayak dio ceritokan ke Wak Dolet. Kulup tekejut jugo, tapi berusaho nahan diri nengok penderitaan kawannyo tu.
Bujang: “Bini sayo ko kan kini jadi anggota dewan, Lup. Sayo ko apo lah… Sejak dio jadi orang penting, sering nian pegi-pegi kunjungan ke luar daerah. Nah, waktu itulah dio sering beduo samo kawannyo yang jugo anggota dewan tu.
Sayo dak ado nian perasaan curiga, kan dio lah jadi bini sayo sekian lamo. Eh, dak taunyo, Lup, dio tega ngianati sayo, bemain serong samo kawannyo tu. Ai Lup, pediiih hati ni, Lup…”
Kulup dak tau harus bersikap apo dengar cerito Bujang tu. Dio meraso kasihan nian samo nasib si Bujang.
Kulup: “Banyak-banyak istigfar, Jang. Segalo masalah pasti ado penyelesaiannyo, yakinlah samo Allah, Jang.”
Bujang: “Iyo, Lup, sayo yakin. Tapi hati ni na, Lup, pedihnyo dak ketulungan.”
Kulup: “Jadi macam mano lah kini, Jang? Apo rencano awak?”
Bujang: “Lah sayo gugat cerai dio, Lup. Sidangnyo bentar lagi.”
Wak Dolet: “Kalau boleh saran, Jang. Pikir dulu masak-masak. Cerai tu hal yang paling dak disenangi Allah, walau dibolehkan di Islam.”
Bujang: “Sayo lah bulat, Wak. Dak biso digoyahkan lagi. Apolagi foto dio samo budak tu lah nyebar ke mano-mano, foto mesra pulak tu, Wak. Wai, Wak… sakiiit nian hati nengok foto tu.”
Wak Dolet narok kopi di depan Bujang samo Kulup. Trus dio duduk.
Wak Dolet: “Ditimbang-timbang lagi. Kato orang bijak, kalo pasangan kito ado kesalahan, pakek lah timbangan kebaikan. Banyak mano, dio bebuat baek apo dio bebuat kesalahan. Ni saran be dari Wak yang tuo ni.”
Mato Bujang lah bekaco-kaco. Pelan-pelan diminumnyo kopi buatan Wak Dolet.
Bujang: “Lah sayo bilang dari tadi, Wak, sayo lah bulat nian.”
Habis ngomong itu, Bujang tegak, siap-siap pegi.
Kulup: “Nah, nak ke mano awak, Jang?”
Bujang: “Nak pegi, sayo nak ganti bini bae lah…”
Wak Dolet: “Alamaaaak…” (serujambi)
Loading Facebook Comments ...
loading...