Jang Seru: Mirip Nian!!

0
Jang Seru. Foto: Riko/SeruJambi

—–Cerita pada rubrik “Jang Seru” ini hanya fiktif. Jika ada kesamaan nama, tempat, waktu, maupun peristiwa, itu adalah kebetulan belaka. Versi bahasa Indonesia di bawah naskah ini.——

Mirip Nian

Kulup lagi ngopi di Warung Seru punyo Wak Dolet. Kareno hari libur, dio besarung be sambil kaki diangkat sebelah ke kursi. Critonyo lagi enak nian samo Wak Dolet yang jugo besarung pakai kopiah hitam. Waktu itulah Bujang datang, markirkan motornyo, trus jalan ke arah Kulup dan Wak Dolet.

Tapi, lum sampe di meja, langkah Bujang tehenti. Agak ragu, dio jalan lambat-lambat dekati Kulup samo Wak Dolet.

Bujang: “Awak ni, Lup?”

Kulup tediam. Ditengoknyo muko Bujang pasat-pasat. Bujang pun kayak gitu.

Kulup: “Waras awak, Jang?”

Wak Dolet ketawo dengar duo orang nakal tu.

Bujang duduk di sebelah Kulup. Masih kayak tadi, ditengoknyo Kulup dari kaki yang besendal jepit warno hijo, sarung warno pink, baju warno merah, sampai ke topi warno coklat. Lah macam gorengan tecelup cat bae dandanan Kulup pagi tu, beserak-serak warnonyo.

Wak Dolet ketawo lagi nyadari dandanan Kulup yang ntah apo-apo tu.

Bujang: “Yo nian awak ni, Lup?”

Kulup: “Neee budak ni, sakit nian cak nyo. Yo sayo lah, Jang. Awak ni ngapo?”

Bujang mencet-mencet tangan Kulup, trus pipi Kulup, trus hidung, terakhir bibir Kulup. Kulup ngamuk.

Kulup: “Tesapo di mano budak ni, Wak! Ai dah!”

Wak Dolet diam. Keningnyo ngerenyit.

Wak Dolet: “Knapo, Jang?”

Bujang: “Gini, Wak, Lup. Tadi sebelum sampai sini, dak, sayo mampir ke pasar sebentar. Pasar yang dak jauh dari sini tu, na, Wak.”

Bujang narek napas.

Bujang: “Waktu tu lah sayo nengok Kulup lagi beli jengkol sekarung goni.”

Kulup: “Salah tengok dak awak, Jang. Dari tadi pagi sampai kini sayo di Warung Seru ni, lah. Ngigau dak awak ni?”
Bujang garuk-garuk kepalak. Masih bingung, dio duduk di sebelah kulup. Disambarnyo kopi Kulup, trus diminumnyo. Kulup merengut.

Bujang: “Prasaan memang awaklah yang kutengok di pasar tu, Lup. Mirip nian soalnyo.”

Kulup nyambar balek gelas kopi dari tangan Bujang. Sebagian kopi tu tumpah di meja.

Kulup: “Memang kayak apo orang yang mirip sayo tu, Jang?”
Bujang nyeret kursi agak jauh dari Kulup. Trus dio tegak. Wak Dolet merhatikan bae.

Bujang: ”Mirip nian. Besak tinggi, baju samo, tapi mulut dak ado, mato dak ado, kuping dak ado, dak ado galo-galo.”
Kulup: “Awak tu dak ado otak! Masak nyamoin sayo samo antu! Blando!”

Bujang ketawo ngakak. Wak Dolet guling-guling di lantai sambil pegang perut. Kulup tegak ngejar Bujang yang lah dari tadi belari kencang.(mjr/serujambi)

 

—Versi Bahasa Indonesia—

 

Sangat Mirip

Kulup sedang mengopi di Warung Seru punya Wak Dolet. Karena hari libur, dia hanya mengenakan sarung, kakinya diangkat sebelah di kursi. Santai sekali.

Saat sedang enak cerita dengan Wak Dolet yang juga berkain sarung peci hitam, Bujang tiba, memarkir motor, lalu jalan ke arah Kulup dan Wak Dolet.

Tapi, belum sampai di meja, langkah Bujang terhenti. Agak ragu, dia berjalan pelan mendekati Kulup dan Wak Dolet.

Bujang: “Kamu kah ini, Lup?”

Kulup diam. Dilihatnya pasar-pasat muka Bujang. Bujang juga begitu.

Kulup: “Waras kah kamu, Jang?”

Wak Dolet tertawa dengar dua orang nakal itu.

Bujang lalu duduk di sebelah Kulup. Masih seperti tadi, diperhatikannya Kulup dari kaki hingga kepala. Kulup mengenakan sendal jepit warna hijau, sarung warna pink, baju kaos oblong warna merah dan topi warna coklat. Sudah seperti gorengan masuk genangan cat dandanan Kulup pagi itu, berserak-serak warnanya.

Wak Dolet ngakak lagi menyadari dandanan Kulup yang entah apa-apa itu.

Bujang: “Betul kamu ini, Lup?”

Kulup: “Anak satu ini, memang sakit sepertinya. Ya saya lah, Jang. Kamu ini kenapa?”

Seakan tak percaya, Bujang memencet-mencet tangan Kulup, lalu pipi Kulup, lalu hidung, terakhir bibir. Kulup mengamuk.

Kulup: “Kemasukan setan di mana anak ini, Wak! Aduh!”

Wak Dolet diam. Keningnya mengernyit.

Wak Dolet: “Kenapa, Jang?”

Bujang: “Begini, Wak, Lup. Tadi, sebelum sampai sini, saya mampir sebentar di pasar. Pasar yang ndak jauh dari sini, Wak.”

Bujang menarik napas.

Bujang: “Sewaktu itu lah saya melihat Kulup sedang beli jengkol sekarung.”

Kulup: “Salah lihat ndak kamu, Jang. Dari tadi pagi sampai sekarang saya di Warung Seru ini. Kamu mengigau, ndak?”

Bujang menggaruk-garuk kepala. Masih bingung, dia duduk di sebelah Kulup. Disambarnya kopi Kulup, lalu diminumnya. Kulup merengut.

Bujang: “Perasaan memang awaklah yang kulihat di pasar tu, Lup. Sangat mirip soalnya.”

Kulup menyambar balik gelas kopi dari tangan Bujang. Sebagian kopi tumpah di meja.

Kulup: “Memang seperti apa orang yang mirip saya itu, Jang?”
Bujang menyeret kursi agak jauh dari Kulup. Lalu dia berdiri. Wak Dolet memperhatikan saja.

Bujang: ”Sangat mirip. Besar tinggi, baju sama, tapi mulut ndak ada, mata ndak ada, kuping ndak ada, ndak ada semua.”
Kulup: “Kamu itu yang ndak ada otak! Masak nyamakan saya sama hantu! Belanda!”

Bujang ketawa ngakak. Wak Dolet guling-guling di lantai sambil pegang perut. Kulup berdiri mengejar Bujang yang sudah dari tadi belari kencang.(mjr/serujambi)

BAGIKAN
Berita sebelumyaFasha Versus Zola
Berita berikutnyaSudah Seperti Kandidat
Loading Facebook Comments ...
loading...