JANG SERU (Humor): Keno Telepon

0
Bujang Seru. Ilustrasi: Riko

Cerita pada rubrik “Bujang Seru” ini hanya fiktif. Jika ada kesamaan nama, tempat, waktu, maupun peristiwa, itu adalah kebetulan belaka.

Bujang datang ngamuk-ngamuk. Setengah belari dio dekati Wak Dolet yang lagi bersihin warung.

Wak Dolet brenti aktivitas pas nengok Bujang datang. Masih besarung, baju kaos oblong putih dasar tipis nampak singletnyo, Wak Dolet nyambut Bujang.

Wak Dolet: “Apolagi kau ni, Jang.”

Bujang duduk. Mukonyo cemberut.

Bujang: “Sayo lagi kesal nian ni, Wak.”

Wak Dolet: “Bawak ngopi dulu, yo. Biak awak tenang.”

Bujang: “Cocok jugo tu, Wak.”

Wak Dolet ke belakang. Dak lamo, Kulup datang.

Kulup: “Sah lagi keno balak awak ni, Jang. Muko betekuk cam tu, lah buruk, betambah buruk dibuatnyo.”

Bujang: “Sayo memang lagi keno balak, Lup. Gara-gara ditelepon Bos sayo.”

Wak Dolet: “Hah, macam mano ceritonyo tu?”

Tibo-tibo Wak Dolet lah di sebelah Bujang-Kulup. Dio sempat nguping omongan Bujang.

Bujang: “Macam ini, Wak. Sayo ko kan tepilih jadi Kades. Orang di belakang sayo, Bos sayo tu, memang dio yang banyak jaringan. Makonyo adolah peran dio buat sayo menang pas pilkades kemaren tu.

Bos sayo tu orang pengaruh di partai, Wak. Dituokan jugo. Tapi minggu maren dio nelepon sayo. Apolah katonyo, Wak, Lup.”

Wak Dolet-Kulup (serempak): “Hah, apo?”

Bujang: “Katonyo,‘Jang, awak cukup satu periode ni bae jadi Kades. Periode berikut anak sayo.’.

Wak Dolet-Kulup (serempak lagi): “Wai!”

Bujang: “Iyo, kelewatan nian, Wak, Lup. Sayo ko lah bejuang mati-matian jadi Kades, masak seenaknyo bae nyuruh-nyuruh sayo satu periode bae.

Disangkonyo apo karno dio bae sayo jadi Kades. Ado gawe tim jugo tu. Dak cukup karno dio dewek sayo bisa tepilih jadi kades.”

Kulup: “Kalo cam tu, Jang. Memang lah kelewatan nian lah orang tu. Semena-mena namonyo.”

Wak Dolet: “Laju, apolah usaha awak, Jang?”

Bujang nyeruput kopi lagi. Betulin posisi duduk, trus nengok ke belakang. Habis tu nengok ke Wak Dolet samo Kulup lagi.

Bujang (bisik-bisik): “Lah sayo kadukan ke Bapak sayo, Wak, Lup. Bapak sayo marah besak. Kato Bapak sayo, kalau memang itu yang dio bilang, kami sekeluargo siap perang samo dio.”

Kulup: “Hah, cocok tu, Jang. Lawan bae. Lah macam penjajah. Ni kan negara demokrasi, dak bisa ngatur-ngatur orang seenaknyo macam tu.”

Wak Dolet: “Sudah, sudah… Jangan emosi. Pikir yang elok-elok dulu lah, Jang.”

Bujang: “Lah masak nian pikiran sayo dan keluargo ko, Wak.”

Trus Bujang tegak. Mukonyo masih kayak tadi. Masam nian.

Wak Dolet: “Na, nak ke mano awak, Jang?”

Bujang: “Nak balek, ngantar bapak ke rumah calon kepala daerah, Wak. Dio nak ngadukan masalah sayo ke orang pengaruh tu.”

Kulup: “Mantap. Laju lah, Jang.”

Bujang: “Karno buru-buru dan ado urusan penting, kopi sayo utang lagi, Wak.”

Wak Dolet nepuk jidat.

Wak Dolet: “Ntah kapan dio tu bayar kopi sayo ko. Nah, awak cam mano, Lup. Nak samo jugo samo si Bujang?”

Wak dolet nepuk jidat lagi pas nengok Kulup dak ado di kursi tadi. Lah bekebut larinyo entah ke mano.(©serujambi)

 

—-versi indonesia—-

 

Ditelepon

 

Bujang datang marah-marah. Setengah berlari ia mendekati Wak Dolet yang sedang membersihkan warung.

Wak Dolet berhenti aktivitas saat melihat Bujang datang. Masih berkain sarung, baju kaos oblong putih dasar tipis terlihat pakaian dalamnya, Wak Dolet menyambut Bujang.

Wak Dolet: “Apalagi kamu ini, Jang.”

Bujang duduk. Mukanya cemberut.

Bujang: “Saya lagi kesal ni, Wak.”

Wak Dolet: “Bawa ngopi dulu. Biar tenang.”

Bujang: “Cocok juga tu, Wak.”

Wak Dolet ke belakang. Tidak berapa lama, Kulup datang.

Kulup: “Sah sedang kena masalah kamu ni, Jang. Muka bertekuk seperti itu, sudah jelek, bertambah jelek dibuatnya.”

Bujang: “Saya memang sedang kena masalah, Lup. Gara-gara ditelepon Bos saya.”

Wak Dolet: “Hah, bagaimana ceritonya?”

Tiba-tiba Wak Dolet sudah di sebelah Bujang-Kulup. Ia sempat menguping omongan Bujang.

Bujang: “Seperti ini, Wak. Saya kan sudah terpilih jadi Kades. Orang di belakang saya, Bos saya, memang dia banyak jaringan. Makanya memang ada peran dia membuat saya menang pas pilkades lalu.

Bos saya itu orang berpengaruh di partai, Wak. Termasuk dituakan. Tapi minggu kemarin dia menelepon saya. Apalah katanyo, Wak, Lup.”

Wak Dolet-Kulup (berbarengan): “Hah, apa?”

Bujang: “Katonya,‘Jang, awak cukup satu periode ini saja jadi Kades. Periode berikut anak saya!’.”

Wak Dolet-Kulup (serempak lagi): “Wai!”

Bujang: “Iya, kelewatan nian, Wak, Lup. Saya ini kan sudah berjuang mati-matian jadi Kades, masak seenaknya memerintahkan saya satu periode saja.

Apa dia sangka hanya karena dia saya jadi Kades. Ada juga kerja tim. Tidak cukup karena dia sendiri yang membaut saya tepilih jadi kades.”

Kulup: “Betul kamu, Jang. Kalo memang begitu, memang sudah kelewatan orang itu. Semena-mena namanya.”

Wak Dolet: “Terus, apalah usaha kamu, Jang?”

Bujang menyeruput kopi lagi. Membenarkan posisi duduk, lalu melihat ke belakang. Habis itu ia melihat ke Wak Dolet dan Kulup.

Bujang (bisik-bisik): “Sudah saya laporkan ke Bapak saya, Wak, Lup. Bapak saya marah besak. Kata Bapak saya, kalau memang itu yang dia bilang, kami sekeluarga siap perang samo dia.”

Kulup: “Hah, cocok tu, Jang. Lawan saja. Sudah seperti penjajah saja. Ini kan negara demokrasi, ndak bisa mengatur-ngatur orang seenaknyo seperti itu.”

Wak Dolet: “Sudah, sudah… Jangan emosi. Pikir yang jernih dulu, Jang.”

Bujang: “Sudah masak nian pikiran saya dan keluarga, Wak.”

Bujang tiba-tiba berdiri. Mukanya masih seperti tadi. Semakin masam.

Wak Dolet: “Na, mau ke mana Jang?”

Bujang: “Mau pulang, ngantar bapak ke rumah calon kepala daerah. Dia mau mengadukan masalah saya ke orang pengaruh itu.”

Kulup: “Mantap. Lanjutkan lah, Jang.”

Bujang: “Karena buru-buru dan ada urusan penting, kopi saya utang lagi, Wak.”

Wak Dolet menepuk jidat.

Wak Dolet: “Ntah kapan dia bayar kopi saya. Nah, kamu, Lup, apa mau sama dengan si Bujang?”

Wak dolet nepuk jidat lagi begitu sadar si Kulup sudah tidak ada di kursi tadi. Kulup sudah berlari entah ke mana.(©serujambi)

Loading Facebook Comments ...
loading...