LKBN Antara Angkat Budaya Melayu Melalui Film

0
Kantor Berita Antara. Foto: ant/serujambi
SERUBATAM.COM, Batam – Perusahaan Umum Lembaga Kantor Berita Nasional (Perum LKBN) Antara Biro Kepulauan Riau mengangkat budaya dan tunjuk ajar kehidupan masyarakat Melayu pada zaman dahulu melalui film pendek.

“Kami coba mengangkat budaya kehidupan masyarakat Melayu zaman dahulu dengan film pendek yang berjudul ‘Balung Ayam’,” kata Kepala Kantor Berita Antara Biro Kepulauan Riau Evy Ratnawati di Batam, Minggu.

Film pendek yang berjudul Balung Ayam ini merupakan kisah dari keluarga pembuat tanjak diraja yang memiliki seorang anak gadis kecil yang senang berkelakuan seperti anak laki-laki.

Dalam lakon cerita yang tengah digarap Kantor Berita Antara bersama mitra rumah produksi Nifikiwa (Ni Film Kita Way, way adalah idiom panggilan untuk anak muda Batam).

Disebutkan bahwa pada masa itu seorang Nilam merupakan putri semata wayang dari pasangan Datuk Andak sang ahli pembuat tanjak dan Datim Andam merupakan wanita yang ahli dalam kerajinan tangan dan adat istiadat.

Pada masa itu, tanjak tak sembarangan dan ahli tanjak pun langka karena dalam kerajaan tersebut, raja-raja sebelumnya telah memerintahkan agar tanjak jenis dan warna tertentu untuk kalangan raja dan bangsawan. Hanya kalangan istana yang boleh memakai tanjak, sedangkan masyarakat awam tidak boleh menggunakannya.

Datuk Andak diminta membuat tanjak diraja. Namun, dia yang hanya memiliki satu kain tenun berwarna ungu dan tidak sesuai dengan warna kuning sebagaimana mestinya pun tetap menjalankan tugasnya agar dapat dipersembahkan kepada raja meski dalam rasa ketakutan.

“Ketakutan Datuk Andak itu pun sirna setelah sang raja menerima tanjak buatannya dan memerintahkan seluruh laki-laki di negerinya agar dapat menggunakan tanjak Balung Ayam sebagai ciri khas kerajaannya,” katanya.

Evy menambahkan bahwa sejarah kehidupan masyarakat Melayu zaman dahulu yang diadaptasikan dalam sebuah karya film pendek memakan proses syuting selama 2 hari.

“Untuk proses syuting selama 2 hari, kami melakukannya di rumah tradisional Limas Potong yang berlokasi di Kampung Melayu Batu Besar, Nongsa. Rencananya film pendek berdurasi 10 menit ini pun akan ditayangkan di Blitz Theater Kota Batam dalam waktu dekat dengan kegiatan Kenduri Sinema Raya 2017,” katanya.

Sementara itu, pendiri Nifikiwa Pajri Andika mengaku salut dengan Antara karena mengangkat film bertema budaya dan tradisi Melayu. Film ini diharapknnnya dapat merangsang para sineas Batam untuk membuat film bertemakan budaya dan tradisi Melayu.

“Luar biasa, sebagai seorang penikmat dan pelaku film, kami mengaku salut karena zaman sekarang orang tidak berani mengangkat film bercerita tentang budaya bahkan anak muda sekarang seakan tidak peduli dengan budaya dan tradisinya. Mereka berpikir budaya tidak ada nilai jualnya,” kata Pajri.

Padahal, lanjut dia, bercerita tentang budaya dan tradisi dalam sebuah film punya nilai jual tinggi.

Itu sebabnya, lanjut dia, Nifikiwa ikut bersama dalam pembuatan film klasik ini karena mengangkat kehidupan Melayu.

“Judulnya saja luar biasa. Mudah-mudahan dengan adanya film ini makin merangsang anak muda Batam dan para sineas untuk mengangkat cerita Melayu. Kalau tak ‘kite’, siapa lagi,” katanya. (ara/ant)

Loading Facebook Comments ...
loading...
Hosting Unlimited Indonesia MEDIA PARTNER: