JANG SERU (Humor): Milih Siapo?

0
Bujang Seru. Ilustrasi: Riko
Cerita pada rubrik “Buajang Seru” ini hanya fiktif. Jika ada kesamaan nama, tempat, waktu, maupun peristiwa, itu adalah kebetulan belaka

Bujang datang teburu-buru. Dio bawak koran sambil manggil-manggil Wak Dolet.

Bujang: “Wak! O Wak!”

Wak Dolet keluar dari dapur.

Wak Dolet: “Apohal, Jang. Pagi-pagi lah jerit-jerit cam tu.”

Bujang: “Ni, na, Wak. Baco koran ni. Bentar lagi Pilwako. Lah panas nian politik Jambi kini ko.”

Wak Dolet ngambek koran dari tangan Bujang. Trus orang beduo tu duduk. Wak Dolet baco sambil tetunduk-tunduk kepalonyo.

Bujang: “Hah, Wak nak milih sapo kagek pas pencoblosan?”

Wak Dolet narok koran, trus nengok ke muko Bujang.

Wak Dolet: “Jang, kito ni harus dewasa bepolitik. Pilihan kito harus yang bermanfaat buat kito. Orangnyo harus pintar, ke bawah padek ke atas jugo padek. Programnyo jugo harus jelas.

Jadi, Jang, aku nak milih Walikota yang lah profesional bae lah. Kalo yang baru-baru ni dak jelas rekam jejaknyo.”

Bujang: “Neee… Wak ni belum-belum lah kampanye.”

Wak Dolet: “Sayo kan berpendapat bae, Jang. Masak dak boleh. Kejam nian awak ni.”

Kulup datang pulak. Dio ngambek posisi duduk di antaro Bujang samo Wak Dolet.

Kulup: “Yang biaso, Wak.”

Wak Dolet tegak, trus jalan ke dapur buatkan kopi untuk Kulup.

Kulup: “Apo crito pagi ni, Jang.”

Bujang: “Pas nian ni, Lup. Kagek awak nak milih siapo untuk walikota kito?”

Kulup: “Lum tau lah, Jang. Sampai hari ni belum mutuskan pilihan ke siapo.”

Bujang: “Putuskan lah, Lup. Lah dekat ni waktu nyoblos.”

Wak Dolet datang bawak duo gelas kopi. Trus duduk lagi dekat Bujang-Kulup.

Wak Dolet: “Awak ni nanyo trus, Jang. Giliran sayo nak nanyo, awak tu kagek milih sapo?”

Bujang minum kopi.

Bujang: “Sayo nak milih yang bayar bae lah, Wak. Jelas kalo cam tu.”

Kulup: “Yang macam ini merusak demokrasi. Duit manjang bae awak ni, Jang.”

Wak Dolet: “Ntah nian lah dio ni, Lup.”

Bujang: “Na, Wak. Kalau nyo bayar, kan sayo biso bayar utang kopi ke Wak selamo ni. Logis ni, Wak. Setuju kan, Wak?”

Wak Dolet cuma biso diam. Dalam hatinyo ngomong, “iyo pulo kato Bujang ni.”(©serujambi)

 

—-versi Indonesia—-

 

Milih Siapa?

Bujang datang terburu-buru. Ia membawa koran sambil memanggil-manggil Wak Dolet.

Bujang: “Wak! O Wak!”

Wak Dolet keluar dari dapur.

Wak Dolet: “Ada apa, Jang. Pagi-pagi lah menjerit-jerit seperti itu.”

Bujang: “Ini, na, Wak. Baca koran ni. Sebentar lagi Pilwako. Sudah makin panas politik Jambi sekarang ini.”

Wak Dolet mengambil koran dari tangan Bujang. Terus mereka berdua duduk. Wak Dolet membaca sambil tetunduk-tunduk kepalanya.

Bujang: “Hah, Wak, nanti mau milih siapa pas pencoblosan?”

Wak Dolet meletakkan koran ke meja, kemudian melihat ke arah wajah Bujang.

Wak Dolet: “Jang, kita ini harus dewasa bepolitik. Pilihan kita harus yang bermanfaat buat kita. Orangnyo harus pintar, ke bawah pintar ke atas juga pintar. Programnya jugo harus jelas.

Jadi, Jang, aku mau memilih Walikota yang sudah profesional saja. Kalau yang baru-baru tidadak jelas rekam jejaknya.”

Bujang: “Hm, Wak ini belum-belum sudah kampanye.”

Wak Dolet: “Saya kan berpendapat saja, Jang. Masak ndak boleh. Kejam kamu ini.”

Kulup datang. Ia mengambil posisi duduk di antara Bujang-Wak Dolet.

Kulup: “Yang biasa, Wak.”

Wak Dolet berdiri, lalu jalan ke dapur membuatkan kopi untuk Kulup.

Kulup: “Apa cerita pagi ini, Jang.”

Bujang: “Pas ni, Lup. Nanti kamu mau milih siapa untuk walikota kita?”

Kulup: “Belum tau lah, Jang. Sampai hari ini belum mutuskan pilihan ke siapa.”

Bujang: “Putuskan lah, Lup. Sudah dekat waktu pencoblosan.”

Wak Dolet datang membawa duo gelas kopi. Lalu duduk lagi dekat Bujang-Kulup.

Wak Dolet: “Kamu ini nanya terus, Jang. Giliran saya balik nanya, nanti kamu milih siapa untuk walikota kita?”

Bujang menyeruput kopi.

Bujang: “Saya mau milih yang bayar saja lah, Wak. Jelas kalau begitu.”

Kulup: “Yang seperti ini merusak demokrasi. Uang saja pikiran kamu, Jang.”

Wak Dolet: “Memang dasar ni si Bujang, Lup.”

Bujang: “Loh, Wak. Kalau dia ngasih uang ke saya, kan uang itu bisa saya pakai buat bayar utang kopi ke Wak selama ni. Logis ini, Wak. Setuju kan, Wak?”

Wak Dolet cuma bisa diam. Dalam hatinya berkata, “betul juga kata Bujang ni.”(©serujambi)

Loading Facebook Comments ...
loading...