Tragedi Berdarah Trans Papua, 31 Pekerja Dibantai KKB Selama Dua Hari

0
trans-papua
Salah satu lokasi pembangunan infrastruktur Jalan Trans Papua. [Dok Kementerian PUPR]
SERUJAMBI.COM – Kepolisian Daerah Papua akhirnya merilis total jumlah korban terkait kasus pembunuhan yang diduga dilakukan kelompok kriminal bersenjata (KKB). Dari keterangan resmi kepolisian, total 31 pekerja PT. Istaka Karya yang dibunuh para pelaku selama dua hari, yakni 1 hingga 2 Desember 2018 lalu.
BACA JUGA: Mahasiswi Kasus ‘Mobil Goyang’ Buka Suara
Kabid Humas Polda Papua Kombes Polisi Ahmad Musthofa Kamal mengatakan, di hari pertama, ada sebanyak 24 orang yang dibunuh. Sedangkan di hari kedua, kata Kamal, 7 korban selamat kemudian berakhir tewas setelah kembali dijemput para pelaku.
“31 orang meninggal dunia itu,” kata Kamal seperti dikutip Kabarpapua.co–jaringan Suara.com (media partner Serujambi.com), Senin (3/12/2018) malam.
Menurut Kamal, kejadian penembakan ini baru diketahui pada Senin, 3 Desember 2018, sekitar pukul 15.30 WIT. Berdasarkan informasi masyarakat bahwa telah terjadi pembunuhan terhadap para pekerja proyek PT Istaka Karya yang sedang membangun jembatan di Kali Yigi dan Kali Aurak.
Sebelumnya, Kepala Divisi Hubungan Masyarakat Mabes Polri Brigadir Jenderal M. Iqbal mengklaim telah mengantongi para pelaku diduga kelompok kriminal bersenjata (KKB) terkait aksi pembunuhan terhadap puluhan pekerja PT Istaka di Papua.
“Kita akan kejar, ada beberapa yang sudah teridentifikasi dari kelompok-kelompok mana,” kata Iqbal saat ditemui wartawan di Hotel Bidakara, Pancoran, Jakarta Selatan, Selasa (4/12/2018).
Namun demikian, Iqbal masih merahasiakan nama kelompok yang diduga bertanggungjawab dalam aksi pembunuhan terhadap puluhan pekerja sedang menggarap proyek jalan dan jembatan Trans Papua di Distrik Yall, Kabupaten Nduga, Papua. Alasannya, Polri yang kini dibantu aparat TNI masih melakukan pengejaran terhadap para pelaku tersebut.
“Enggak bisa saya sebutkan dulu ini,” kata dia.
Terkait tragedi pembunuhan para pekerja PT Istaka, Kapolri Jenderal Tito Karnavian telah mengutus Wakapolri Komjen Pol Ari Dono Sukmanto agar terbang ke lokasi penembakan di Papua. Menurut Iqbal, hal itu dilakukan agar mengecek dan mengevakuasi pascaaksi pembunuhan yang terjadi pada Minggu (2/12/2018).
BACA JUGA: Wow! Temuan BPK di Tanjab Barat Mencapai Rp 59 M
“Bahkan pak Kapolri (Jenderal Tito Karnavian) sudah perintahkan pak Wakapolri. Pak Wakapolri sebentar lagi landing di situ, untuk melakukan analisa, melakukan evaluasi, situasi keamanan di Papua,” kata dia. (esa)
Loading Facebook Comments ...
loading...