Polisi Jaga Ketat Percetakan Selama Surat Suara Pemilu Mulai Dicetak

0
Petugas melakukan pengecekan kualitas warna surat suara Pilpres 2019 saat proses pencetakan di PT Aksara Grafika Pratama, Jakarta, Minggu (20/1). [Suara.com/Muhaimin A Untung]
Petugas melakukan pengecekan kualitas warna surat suara Pilpres 2019 saat proses pencetakan di PT Aksara Grafika Pratama, Jakarta, Minggu (20/1). [Suara.com/Muhaimin A Untung]

Seru Jambi – Pihak kepolisian menegaskan akan melakukan pengamanan ketat di lokasi percetakan surat suara Pemilu 2019. Proses pencetakan perdana surat suara Pemilu 2019 dimulai, Minggu (20/1/2019) hari ini di enam konsorsium pemenang tender.

BACA JUGAKPU Tinjau Proses Pencetakan Surat Suara Pemilu 2019

Dilansir dari laman Suara.com (media partner Serujambi.com), Sops Mabes Polri AKBP Gusti May Chandra mengungkapkan pengamanan akan dilakukan selama 1×24 jam. Hal itu dikatakan Gusti saat melakukan penijauan pencetakan surat suara Pemilu 2019 di PT Gramedia, di Gedung Kompas Gramedia, Palmerah, Jakarta Pusat, Minggu (20/1/2019).

“Pengamanan tempat pencetakan ini Polri ada di sana untuk mengamankan 1 x 24 jam, bersama-sama dengan tim quality control, kualitas dari Poltek bersama-sama dengan kita 1 x 24 jam kita amankan tempat percetakan,” tuturnya.

Terkait teknis pengamanannya, Gusti mengatakan pengamanan tersebut akan dilakukan baik di dalam maupun diluar lokasi percetakan. Setidaknya, kata Gusti ada tiga hingga lima personel polisi yang akan menjaga ketat lokasi tersebut.

“Ada dua di dalam yang mantau mulai kertas naik, dicetak, rusak dan lainnya hingga masuk ke dalam gudang. Lalu sekitar tiga hingga lima itu di luar tempat percetakan. Jadi yang jaga ini permanen,” ungkapnya.

Berkenaan dengan itu, Gusti mengungkapkan sejauh ini tidak ada lokasi percetakan yang dinilai rawan. Meski begitu, pihaknya akan tetap menjaga ketat di setiap lokasi percetakan tersebut.

Menurut Chandra, hingga saat ini tak ada tempat rawan. Sebab, Polri bersama stakeholder menjaga ketat dalam proses ini.

“Semua tetap sama pasti akan diamankan. Tentunya kita akan berkoordinasi ke KPU, diminta tidak diminta tentunya kita mengawal sampai ke penyimpanan,” pungkasnya.

Untuk diketahui, Komisi Pemilihan Umum (KPU) telah menetapkan enam konsorsium pencetakan surat suara di Pilpres 2019. Total pencetakan surat suara di enam konsorsium tersebut berjumlah 939.879.651 lembar.

Adapun, keenaam perusahaan percetakan surat suara di Pemilu 2019 diantaraanya, yakni; PT Gramedia memporduksi surat suara sebanyak 292.019.984 lembar (31,07 persen), PT Aksara Grafika Pratama sebanyak 68.176.374 lembar (7,25 persen), dan PT Balai Pustaka sebanyak 139.894.529 lembar (14,88 persen).

BACA JUGAJika Terpilih, Sandiaga Janji Seminggu Sekali Lari ke Kantor Wapres

Kemudian, PT Temprina Media Grafika sebanyak 255.019.544 lembar (27,13 persen), PT Adi Perkasa Makassar sebanyak 77.054.270 lembar (8,20 persen), dan PT Puri Panca Pujibangun sebanyak 107.714.950 lembar (11,46 persen). (fok)

Loading Facebook Comments ...
loading...
Hosting Unlimited Indonesia MEDIA PARTNER: