Siapa Pelaku Teror Bom Pimpinan KPK? Laode: Tanyakan dengan Mabes Polri

0
Laode M Syarif. (Ist)
Laode M Syarif. (Ist)

Seru Jambi – Wakil Ketua KPK Laode M Syarif mengatakan Markas Besar Kepolisian Indonesia sudah tahu sosok pelaku teror bom pimpinan KPK. Laode pun sudah tahu pelaku teror bom pimpinan KPK.

BACA JUGAVideo Sex Artis Ini Menyebar, Band Langsung Bubar

Rumah Laode dikirimkan bom molotov, Rabu (9/1/2019) kemarin. Meski demikian, Laode tak mau membeberkan secara rinci jumlah dari pelaku teror tersebut. Sebab, dia telah menyerahkan penanganan kasus teror bom molotov itu kepada aparat kepolisan.

“Iya sudah (tahu pelakunya). Sudahlah tanyakan saja sama Mabes Polri ya,” kata Laode saat ditemui wartawan di kediamannya di kawasan Kalibata, Jakarta Selatan, dilansir dari laman Suara.com (media partner Serujambi.com), Rabu (9/1/2019).

Dia juga berharap pelaku tersebut segera bisa ditangkap.

“Iya insyaallah ya (bisa segera ditangkap),” tutupnya sambil tertawa.

Laode Muhammad Syarif mengakui tak tahu motif aksi teror bom molotov yang menyasar rumahnya, Jalan Kalibata Selatan, Pancoran, Jakarta Selatan, Rabu (9/1/2019) dini hari.

Ia masih ragu untuk memastikan, aksi teror itu terkait aktivitasnya di lembaga antirasywah atau tidak. Namun, ia mengakui semua teror tersebut merupakan risiko pekerjaannya sebagai petinggi KPK.

“Biasalah itu kerja di KPK, saya santai saja. Iya ada pengamanan dari Polri ya yang mengamati rumah, Insyaallah oke, aman,” kata Laode.

Laode juga enggan menjawab maraknya ancaman terhadap petinggi KPK. Baginya, menjadi pemberantas korupsi di Indonesia banyak “warna-warninya”.

“Kalau di KPK itu banyak warna warninya,” tutup Laode sambil tersenyum.

Diketahui, dua rumah pimpinan KPK menjadi sasaran teror bom, pagi tadi. Selain rumah Laode, aksi teror bom juga terjadi di rumah Ketua KPK Agus Rahardjo di kawasan Bekasi, Jawa Barat. Waktu dari dua insiden tersebut nyaris bersamaan.

BACA JUGASudah Hamil, Aura Kasih Diminta Beri Klarifikasi

Teror yang terjadi di rumah Laode berupa pelemparan dua bom molotov. Sedangkan, di rumah Agus, polisi menyita tas berisi paralon berukuran besar yang terisi paku, kabel, serbuk, dan baterai. Tak ada bahan peledak di tas yang ditaruh pelaku di pagar kediaman Agus. (fok)

Loading Facebook Comments ...
loading...